Breaking News

Desa Wisata Hanjeli Raih Juara 3 Kategori Rintisan di ADWI 2022

Pemenang Anugrah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2022, Salah satunya Desa Wisata Hanjeli dari Kabupaten Sukabumi, yang meraih menjadi juara 3 kategori Rintisan. ( Foto : Humas Pemkab Sukabumi ).

FOKUSMEDIANEWS.COM, KAB. SUKABUMI – Desa Wisata Hanjeli terpilih menjadi juara 3 kategori Rintisan dalam ajang Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2022. ADWI tahun ini berlangsung di Ballroom Gedung Sapta Pesona, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) Jakarta, Minggu, 30 Oktober.

Perhelatan tersebut juga dijadikan momentum untuk mengresiasi keberhasilan desa wisata dalam mengembangkan Desa Wisata berkelanjutan, berdaya saing global, dan berkelas dunia.

Desa Wisata asal Kabupaten Sukabumi itu masuk dalam 50 Desa wisata terbaik di seluruh Indonesia. ADWI sendiri merupakan salah satu program unggulan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf).

Baca Juga :   Hadiri BSF CGM 2023, Wamenparekraf : Kota Bogor Penuh Dengan Nilai-nilai Toleransi

Ada tujuh indikator yang dinilai untuk jadi desa terbaik yakni desa wisata terbaik kategori Daya Tarik Pengunjung, Homestay, Toilet Umum, Suvenir, Digital dan Kreatif, CHSE (Cleanliness/kebersihan, Health/kesehatan, Safety/ keamanan, dan Environment Sustainability/kelestarian lingkungan) dan Kelembagaan. Serta empat kategori tambahan Desa Wisata Rintisan, Desa Wisata Berkembang, Desa Wisata Maju, dan Desa Wisata Kelembagaan.

Berikut daftar pemenang desa wisata Terbaik Kategori Desa Wisata Rintisan :

Juara 1 Desa Wisata Sembungan di Wonosobo Jawa Tengah, juara 2 Desa Wisata Tirta Agung di Bondowoso Jawa Timur dan juara 3 Desa Wisata Hanjeli di Sukabumi, Jawa Barat.

Baca Juga :   Kemenkumham Jabar Raih Predikat Badan Publik Kategori Instansi Vertikal Informatif

Juara Harapan 1 Desa Wisata Kampong Melayu Bml di Pontianak, juara Harapan 2 Desa Wisata Buwun Sejati di Lombok Barat.

Desa Wisata Hanjeli masuk dalam 50 desa wisata terbaik dari lebih dari 3.000 desa wisata yang berpartisipasi dalam ajang ADWI tahun 2022.

Founder Desa wisata Hanjeli, Abah Asep menyampaikan bahwa pencapaian ini berkat usaha dan kerja keras serta dukungan semua pihak, hingga hanjeli menjadi populer sebagai komoditi ketahanan pangan alternatif.

“Kita bangga dengan potensi yang ada di kabupaten Sukabumi, melalui konsep eduwisata, kita bisa memadukan hanjeli sebagai salah satu biodeversity dengan budaya dan tradisi menjadi wujud lokal wisdom yang prospektif” ujarnya.

Baca Juga :   Tekan Angka Prevalensi Stunting, Pemkot Bogor Targetkan Dibawah 10 Persen

Abah Asep juga mengucapkan terimaksih atas dukungan dan kontribusi semua stakeholder yang menjadikan Desa wisata hanjeli sampai pada pencapaian sekarang.

“Peran pemerintah, akademisi, komunitas/masyarakar, pengusaha dan media jelas strategis dan berdampak positif. Tentu harapan kedepan kolaborasi ini menjadi lebih kuat, karena saya sendiri menjadikan pencapaian sekarang adalah pondasi untuk agenda yang lebih besar yaitu menjadi bagian dari pelestarian budaya, SDA dan kesejahteraan masyarakat” pungkasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *