Breaking News

Inspektur Jenderal Kemenkumham Resmikan Revitalisasi Pelayanan WBP di Lapas Karawang

Penandatanganan Revitalisasi Pelayanan Pembinaan Warga Binaan pada Lapas Kelas IIA Karawang, Selasa (7/5/2024)

FOKUSMEDIANEWS.COM, KARAWANG – Inspektur Jenderal Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Reynhard Silitonga didampingi Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Jawa Barat meresmikan hasil Revitalisasi Pelayanan Pembinaan Warga Binaan pada Lapas Kelas IIA Karawang, Selasa (7/5/2024)

Dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawab terkhusus pada bidang pembinaan warga binaan, Lapas Kelas IIA Karawang menerapkan sistem Pelayanan yang Berbasis Hak Asasi Manusia. Berdasarkan hal tersebut, Kepala Lapas Kelas IIA Karawang Christo Toar melakukan langkah-langkah konkrit untuk mewujudkan Pelayanan Berbasis Hak Asasi Manusia.

Kepala Lapas Kelas IIA Karawang, Christo menyampaikan bahwa 3 pilot project target capaian Lapas Kelas IIA Karawang dalam melakukan Revitalisasi Pelayanan Pembinaan Warga Binaan, yang pertama melakukan Assessment Petugas Internal, melaksanakan Apel Deklarasi Pencanangan Tahun Berprestasi dan Perubahan Pola Pikir dan Perilaku, serta melakukan Revitalisasi Dapur tempat pengolahan Bahan Makanan, Revitalisasi Klinik dan Revitalisasi Ruang Rawat Inap sebagai pusat pelayanan kesehatan terpadu untuk warga binaan.

Baca Juga :   Empat Calon Anggota PWI dari Sukabumi Ikut OKK PWI Jabar

“Selama 7 bulan terakhir, Lapas Karawang berhasil melakukan upaya-upaya untuk mewujudkan Tahun 2024 menjadi tahun Berprestasi. Langkah-langkah yang kami lakukan bertujuan untuk tercapainya Pelayanan yang Optimal serta Berbasis Hak Asasi Manusia. Lapas Karawang berhasil melakukan Assessment Internal untuk melakukan pemetaan tugas bagi pegawai sesuai dengan kualitas Sumber Daya Manusianya, Melaksanakan Apel Deklarasi Pencanangan Tahun Berprestasi dan Perubahan Pola Pikir dan Pola Perilaku, serta melakukan Revitalisasi Dapur tempat pengolahan Bahan Makanan, Revitalisasi Klinik dan Revitalisasi Ruang Rawat Inap sebagai pusat pelayanan kesehatan terpadu untuk warga binaan” jelas christo

Revitalisasi tersebut merupakan sebuah sarana, yang akan mendukung proses pelaksanaan pelayanan terhadap Hak-hak warga binaan dibidang Kesehatan Jasmani, baik itu berupa konsumsi yang dikelola melalui pemberian edukasi terhadap pekerja dapur untuk mengolah bahan makanan.

Baca Juga :   Wawalkot Bogor Cek Rencana Revitalisasi Pedestrian Lawang Gintung hingga MV Sidik

“Seluruh langkah-langkah yang telah ditempuh murni dibiayai sepenuhnya dengan DIPA Lapas Kelas IIA Karawang. Sehingga besar harapan kami untuk dapat mencapai pelayanan yang sangat berdampak bagi seluruh warga binaan serta dapat mewujudkan Zona Integritas menuju Wilayah Bebas dari Korupsi (WBK) dan Wilayah Birokrasi Bersih dan Melayani (WBBM),” pungkas Christo.

Inspektur Jenderal Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Reynhard Silitonga memberikan sambutan pada acara peresmian Revitalisasi Pelayanan Pembinaan Warga Binaan pada Lapas Kelas IIA Karawang ( Foto : Humas Lapas Karawang)

Sementara Inspektur Jenderal Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Reynhard Silitonga memberikan Apresiasi sekaligus meresmikan adanya Revitalisasi Pelayanan Pembinaan Warga Binaan.

“Sebagai salah satu bentuk kesadaran akan tugas dan tanggung jawab, langkah yang telah dilakukan Kepala Lapas Kelas IIA Karawang beserta seluruh jajaran merupakan hal yang sangat luar biasa tentu hal tersebut berkenaan dengan sistem Pelayanan Berbasis HAM kepada warga binaan” ujar Reynhard

Baca Juga :   Wakil Bupati Sukabumi Monitoring Program Pamsimas Salabuana Bantargadung

Selain itu, Christo menyampaikan behwa kegiatan Revitalisasi bukan hanya semata-mata untuk Pelayanan Berbasis HAM melainkan sebagai bentuk menunaikan Peraturan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Nomor 40 Tahun 2017 tentang Pedoman Penyelenggaraan Makanan bagi Tahanan, Anak dan Narapidana dan Undang-undang Nomor 22 Tahun 2022 tentang Pemasyarakatan serta Peraturan Menteri Hukum dan HAM RI No M.HH.02.UM.06.04 Tahun 2011 Tentang Pedoman Pelayanan Kesehatan Di Lingkungan Kementerian Hukum Dan Hak Asasi Manusia

“Dari hasil Revitalisasi tersebut, saya yakin Lapas Kelas IIA Karawang adalah dapat menjaga Pelayanan Sesuai dengan Standar yang Optimal sehingga Lapas Kelas IIA Karawang dapat meraih predikat Wilayah Bebas dari Korupsi (WBK) karena telah membangun Zona Integritas di wilayahnya” pungkas Reynhard. (*rls)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *