Breaking News

Turun 514 Kasus, Stunting Kota Bogor Turun Tertinggi di Jabar

FOKUSMEDIANEWS.COM, KOTA BOGOR – Wakil Wali Kota Bogor yang juga Ketua Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS) Kota Bogor, Dedie A. Rachim menyampaikan apresiasi kepada semua pihak yang telah terlibat menurunkan angka stunting. Sebab, penurunan angka stunting di Kota Bogor menjadi yang tertinggi di Jawa Barat, dari 2.363 menjadi 1.849 atau turun 514 kasus.

“Penurunan stunting Kota Bogor menjadi yang tertinggi di Jawa Barat. Terima kasih untuk para donatur dan kolaborator, terutama di wilayah yang selama ini sudah bahu membahu bertekad menurunkan stunting di Kota Bogor,” kata Dedie Rachim saat Stunting Summit Kota Bogor di Saung Dolken, Kelurahan Cimahpar, Kecamatan Bogor Utara, Rabu (6/12/2023).

Foto : Dok Diskominfo Kota Bogor

Angka stunting di Kota Bogor sebagaimana yang dilaporkan Kepala Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3KB) Kota Bogor sekaligus Sekretaris Tim Percepatan Penurunan Stunting Kota Bogor, Anas Rasmana dari 2.363 tinggal 1.849 kasus. Untuk itu kata Dedie, masih terus diupayakan dalam satu dua bulan ke depan sehingga diharapkan terjadi penurunan yang lebih signifikan.

Baca Juga :   Kota Bogor Deklarasi Geber Si JUMO dan Jamilah

Sebagaimana diketahui target prevalensi nasional sebesar 14 persen. Dengan penurunan yang dicapai Kota Bogor, maka kata Dedie bisa memberikan pengaruh kepada Jawa Barat maupun nasional.

Dalam perjalanannya, Dedie mengatakan penanganan stunting bukan single problem, tapi multi problem. Data menjadi yang utama karena menjadi bagian penting. Untuk itu terkait data dia meminta harus di cek betul, valid dan hati-hati dalam pengelolaan serta pemanfaatan, khususnya yang di lapangan dalam menginput data migrasi dari luar daerah.

Baca Juga :   Dedie Rachim Hadiri Peringatan Isra Mi'raj Pemkot Bogor, Ini Pesannya
Foto : Dok Diskominfo Kota Bogor

Kepala DP3A Kota Bogor, Anas Rasmana melaporkan, selain penurunan angka 2.363 berdasarkan hasil penimbangan bayi balita pada bulan Agustus menjadi 1.849. Turut dilaporkan angka yang berisiko stunting turun dari 21 ribu menjadi 19 ribu. Selanjutnya berdasarkan hasil survei intervensi dari program Penting Lur sebanyak 1.000 anak stunting berhasil menurunkan hingga 43 persen.

“Total ada 68 kolaborator yang telah membantu percepatan penanganan stunting di Kota Bogor. Penurunan dari 2.363 menjadi 1.849 hasil penambangan balita setiap bulan, tapi dihitung Agustus 2022 sampai Agustus 2023, masih berjalan dan terus berkurang dan target Kota Bogor saat ini 15 persen dan pada tahun 2024 minimal bisa mencapai 14 persen. Harapan kami program Penting Lur dapat dilanjutkan karena penting dan bisa diupayakan untuk yang berisiko stunting,” kata Kepala DP3A Kota Bogor, Anas Rasmana.

Baca Juga :   Founder Desa Wisata Hanjeli Menerima Penghargaan Kalpataru 2023

Sebelumnya Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Bogor, Syarifah Sofiah bersama beberapa kepala perangkat daerah dan perwakilan Forkopimda Kota Bogor meninjau stand dan inovasi yang ditampilkan setiap kecamatan.

Kegiatan diakhiri dengan penyerahan penghargaan bagi kecamatan yang berhasil menurunkan angka stunting di wilayahnya dengan inovasi dan kolaborasi serta dilakukan penandatangan dengan beberapa pihak untuk pencegahan dan penanggulangan stunting, salah satunya dengan Perkumpulan Pencegahan dan Penanggulangan Stunting Indonesia (P3SI).  (*Rls)

Editor : Anom Nurzain

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *