Breaking News

Kasus DBD Meningkat, Pj Gubernur Jabar Gelar Rapat Penanggulangan, Undang Kota/Kabupaten dengan Kasus Terbanyak

PJ Gubernur Jawa Barat memimpin Rapat Penanggulangan DBD di ruang rapat Manglayang, Gedung Sate, Jalan Diponegoro, Kota Bandung, Senin (25/3/2024). // Foto : Doskominfo Kota Bogor

FOKUSMEDIANEWS.COM, KOTA BANDUNG – Penjabat (Pj) Gubernur Jawa Barat, Bey Machmudin mengundang empat kota/kabupaten dengan angka kasus Demam Berdarah Dengue (DBD) terbanyak dalam rapat penanggulangan DBD di ruang rapat Manglayang, Gedung Sate, Jalan Diponegoro, Kota Bandung, Senin (25/3/2024).

Empat kota/kabupaten dengan kasus DBD terbanyak, yakni Kabupaten Subang, Kabupaten Bandung Barat, Kota Bandung dan Kota Bogor.

“Kami mengarahkan kabupaten/kota untuk menekan penyebaran dan peningkatan kasus DBD dengan melakukan gerakan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) dan gerakan 3M plus dengan lebih masif,” ujar Bey Machmudin.

Baca Juga :   Jelang Peresmian Teras Sukasari, Sekda Kota Bogor Gelar Rakor
Pj Gubernur Jawa Barat diwawancarai wartawan usai memimpin rapat Penanggulangan DBD di Gedung sate Kota Bandung (Foto : Diskominfo Kota Bogor)

Tak hanya itu, Bey sapaannya juga meminta kepala daerah untuk turun ke lapangan bersama masyarakat melakukan gerakan PSN dan 3M Plus, serta mempersiapkan petugas kesehatan sekaligus dengan alat rapid NS1 Dengue. Karena alat rapid ini dapat mengetahui secara cepat seseorang itu terkena DBD atau tidak.

“Jadi yang kita tekankan dan fokuskan yakni menekan kematian dan menekan kasusnya. Data per hari ini di Jawa Barat ada 11.729 kasus DB dengan jumlah meninggal 105 orang,” ujar dia.

Sekda Kota Bogor Hj. Syarifah Sofiah menghadiri rapat Penanggulangan DBD di ruang rapat Manglayang, Gedung Sate, Jalan Diponegoro, Kota Bandung, Senin (25/3/2024). // Foto : Doskominfo Kota Bogor

Di tempat yang sama, Sekda Kota Bogor, Syarifah Sofiah mengatakan, di Kota Bogor dari Januari sampai Maret tercatat ada 1.361 kasus DBD dengan angka kematian DBD delapan orang. Saat ini kasus DBD di Kota Bogor termasuk empat terbanyak di Jawa Barat, namun jika dibandingkan dengan 2023, angka kasus DBD di Kota Bogor menurun.

Baca Juga :   Gugah Peduli Kebersihan, Pj Walkot Sukabumi Beserta Jajaran Bersihkan Sampah Sungai

“Pj. Gubernur mengingatkan supaya gerakan PSN dan 3M Plus lebih masif lagi apalagi sekarang masuk musim pancaroba,” ujar Syarifah.

Syarifah menuturkan, di musim pancaroba ini setiap harinya berubah-ubah, terkadang hujan lebat namun kemudian hari berikutnya kemarau. Hal ini tentu akan menyebabkan adanya genangan air yang menjadi sarang bagi nyamuk Aedes Aegypti. Meski di Kota Bogor memiliki Juru Pemantau Jentik (Jumantik) satu rumah satu petugas, namun tetap harus ada kesadaran dari masyarakat untuk segera membersihkan jentik nyamuk.

Baca Juga :   Kampung Ketupat Bojong Kota Bogor Gelar Ramadan Fest

“Apalagi katanya nyamuk Aedes Aegypti di musim ini memiliki kemampuan menggigit dua kali lebih banyak. Kami juga besok akan mengumpulkan kepala sekolah dan pondok pesantren agar bebersih jentik nyamuk, menghidupkan kembali UKS dan dokter anak karena pasien DBD didominasi anak-anak usia sekolah,” kata dia. (*rls)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *