Breaking News

Pemkot Bogor Gelar Bimtek Evaluasi Rencana Aksi Daerah KLA, Targetkan Raih Predikat Utama 2024

Sekretaris Daerah Kota Bogor, Syarifah Sofiah, memberikan arahannya pada acara Bimbingan Teknis Evaluasi Rencana Aksi Daerah Kota Layak Anak. (Foto : Diskominfo Kota Bogor)

FOKUSMEDIANEWS.COM, KOTA BOGOR – Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor melalui Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DP3A) Kota Bogor terus berupaya menaikan predikat Kota Layak Anak (KLA) Kota Bogor menjadi predikat utama.

Hal ini dibuktikan dengan menggelar Bimbingan Teknis Evaluasi Rencana Aksi Daerah Kota Layak Anak di Paseban Sri Baduga, Balai Kota Bogor, Rabu (15/5/2024) yang dibuka Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Bogor, Syarifah Sofiah.

“Dua tahun berturut-turut Kota Bogor sudah meraih predikat Nindya. Jadi tinggal meraih utama dan kemudian KLA,” ujar Syarifah Sofiah.

Syarifah mengatakan, apapun target yang ingin dicapai untuk KLA, tidak ada artinya kalau tidak membuat rencana aksi daerah yang baik. Maka dari itu, pihaknya melakukan evaluasi rencana aksi daerah yang sudah disusun satu tahun sebelumnya ini. Apakah sudah tepat atau masih ada yang kurang.

Baca Juga :   Jelang Pilkada Kab Sukabumi, Habib Mulki Jadi Incaran Partai-partai Besar

“Apalagi kondisi sekarang itu kan sangat dinamis ya, kejadian-kejadian di lingkungan juga semakin beragam,” kata dia.

Peserta Bimbingan Teknis Evaluasi Rencana Aksi Daerah Kota Layak Anak, foto bersama dengan Sekda Kota Bogor, Syarifah Sofiah dan jajaran (Foto : Diskominfo Kota Bogor)

Ia menuturkan, sampai saat ini di setiap rencana aksi daerah yang dibuat, pihaknya selalu melabeli anak-anak usia 0 sampai 19 tahun itu lemah, perlu dijaga dan dilindungi. Namun kondisi saat ini, tak sedikit juga anak-anak yang malah menjadi pelaku kekerasan. Akibat pengaruh dari gadget yang luput dari pengawasan orangtua.

Baca Juga :   Sekda Kota Bogor Tinjau Gladi Resik Upacara Peringatan HUT RI ke-78

“Jadi ke depan tidak hanya mengamati anak sebagai korban, tapi juga mencegah anak itu menjadi pelaku. Kita semua bertanggung jawab atas perlindungan anak-anak kita bukan hanya satgas saja. Kita harus tahu dalam satu hari itu apa yang dilakukan anak dan dia kemana saja,” tegas dia.

Di tempat yang sama, Kepala DP3A Kota Bogor, Dody Ahdiat mengatakan, untuk mendapatkan predikat utama perlu komitmen dari semua OPD di lingkungan Pemkot Bogor dan juga instansi vertikal di Kota Bogor. Pasalnya, pada penilaian KLA 2023 lalu, Kota Bogor berhasil mendapatkan poin 700 lebih dan hanya kurang sedikit menuju predikat utama yang poinnya di kisaran 800 poin.

Baca Juga :   Bima Arya dan Dedie Rachim Pamit, Diiringi Rasa Haru ASN Pemkot Bogor

“Kota Bogor sudah jauh lebih bagus dibanding kota lain, tapi kalau mau menginjak ke utama harus memperlihatkan hasil kerja kita. Sekarang sudah mulai proses pengumpulan evidence di semua instansi, setelah itu evaluasi mandiri dan verifikasi lapangan di Juni mendatang untuk KLA 2024,” kata Dody. (*rls)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *