Breaking News

Cuaca Semakin Ekstrem, Sat Polairud Polres Sukabumi Ingatkan Nelayan Untuk Tidak Melaut

Foto : Humas Polres

FOKUSMEDIANEWS.COM, Kab. Sukabumi – Satuan Polisi Air dan Udara (Satpolairud) Polres Sukabumi, terus mengingatkan kepada para nelayan untuk tidak memaksakan melaut. Mengingat, kondisi cuaca saat ini masih sangat ekstrem.

Kasatpol Airud Polres Sukabumi, AKP Tenda Sukendar mengatakan, sesuai perkiraan dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), memasuki bulan Oktober jelang November ini cuaca memang cukup ekstrem untuk di laut.

“Menurut perkiraan BMKG dengan real fakta yang ada memang sesuai dan cuaca memang cukup ekstrem. Rata-rata gelombang di laut ketinggiannya mencapai 2 sampai 3 meter,” ujar Tenda, Rabu (26/10/2022).

Baca Juga :   Kapolres Sukabumi Silaturahim ke Lapas Warungkiara, Kalapas : Perkuat Sinergitas Berkesinambungan

Selanjutnya, angin yang berhembus cukup kencang dengan fakta cuaca ekstrem ini, Akp Tenda menegaskan, jajarannya terus berupaya melakukan antisipasi dini agar tidak terjadi hal yang tidak diinginkan terhadap Para nelayan dan Masyarakat.

“Kami terus memberikan penyuluhan dan sosialisasi kepada masyarakat sekitar pantai, nelayan, dan rukun nelayan agar jangan memaksakan untuk melaut. Hal ini agar terhindar dari kecelakaan laut atau kejadian yang tidak diinginkan,” tegasnya.

Baca Juga :   Setelah Program UMKM Juara, Dinas KUKM Kab Sukabumi Siapkan Program UMKM Eksport

Tenda mengingatkan kepada wisatawan yang berkunjung ke pesisir pantai agar tidak berenang jika cuaca ekstrem. Sejumlah anggota disebar untuk memberikan imbauan-imbauan dan patroli di pesisir pantai.

“Untuk antisipasi wisatawan terutama hari libur Sabtu dan Minggu serta hari besar kami juga menyebar anggota di titik-titik tempat wisata. Mulai jam 9 sampai jam 10 kami mengadakan woro-woro atau mengimbau untuk tidak berenang. Bahkan jika cuaca ekstrem kami melarang sama sekali wisatawan berenang,” tegasnya.

Baca Juga :   Pemkab Sukabumi Kembali Gelar District Multi Stakeholder Forum Program Yess

Tenda menambahkan, pihaknya juga menggandeng rekanan dari Balawista, Sarda, dan Basarna manakala terjadi laka laut.

“Sampai sekarang bulan Oktober memang ada laka laut, tetapi tertolong, nelayan masih ada yang melaut, tetapi tidak sebanyak hari-hari biasa. Kami mengimbau agar nelayan hati-hati jika cuaca buruk dan berada di tengah laut agar segera kembali saja ke daratan,” tutupnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *