Breaking News

75 Dokter Unhan Jalani Program Klinik di Kota Bogor

75 Dokter muda, Kadet sarjana kedokteran dari Fakultas Kedokteran Militer Universitas Pertahanan (Unhan) akan menjalani program klinik di dua rumah sakit (RS) di Kota Bogor. (Foto : Dok Diskominfo Kota Bogor)

FOKUSMEDIANEWS.COM, KOTA BOGOR – Sebanyak 75 Dokter muda, Kadet sarjana kedokteran dari Fakultas Kedokteran Militer Universitas Pertahanan (Unhan) akan menjalani program klinik di dua rumah sakit (RS) di Kota Bogor, yakni RS pendidikan Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Bogor dan Rumah Sakit Marzoeki Mahdi.

Selain dua rumah sakit di Kota Bogor, dokter muda Kadet sarjana kedokteran ini juga akan mengisi RS Bhayangkara Kramat Jati.

Dokter muda Kadet sarjana kedokteran tersebut diserahkan Wakil Rektor 1 Bidang Akademik dan Perencanaan Unhan, Laksda TNI Agus Adriyanto dan diterima Wali Kota Bogor, Bima Arya dengan dihadiri oleh pimpinan rumah sakit, dekan, dosen dan Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bogor di Paseban Sri Baduga, Balai Kota Bogor, Jumat (1/3/2024).

Sumber : Diskominfo Kota Bogor

Wali Kota Bogor, Bima Arya mengatakan, selama berada di rumah sakit para Kadet ini akan ditempa menjadi pejuang kemanusiaan yang tangguh.

“Kota Bogor dan RSUD sangat berbangga, saya sebagai wali kota bangga sekali menerima semua untuk bergabung memperkuat barisan melayani warga. Karena ini bukan saja soal akreditasi, bukan soal gengsi, tapi ini tantangan memberikan pelayanan publik yang maksimal untuk memberikan yang terbaik bagi warga Kota Bogor,” ujarnya.

Baca Juga :   Kedapatan Membawa 2 Kain Sarung Dimodif Kabel Baja, 6 Remaja Diamankan Polisi

Saat ini, kata Bima Arya, tingkat keterisian ruang Instalasi Gawat Darurat (IGD) Kota Bogor penuh oleh pasien. Dari data yang diterimanya dari rumah sakit ada beberapa pasien yang datang karena indikasi demam berdarah.

Selain itu kata dia, pelayanan kesehatan tidak hanya dihadapkan pada ketersediaan kapasitas, Kota Bogor juga dihadapkan pada akses warga untuk mengakses layanan kesehatan.

Sehingga lanjut Bima Arya, selama menjabat sebagai wali kota, kapasitas RSUD terus ditingkatkan dan pelayanan puskesmas juga ditingkatkan.

“Kota Bogor telah berjuang selama 10 tahun, kita punya the one and only rumah sakit umum daerah yang telah kita ambil alih di tahun 2014, kemudian kita bangun habis-habisan setiap tahun, ada dana dari kementerian, provinsi, dana dari APBD kota. Tahun ini 682 tempat tidur kita targetkan,” ujarnya.

Sumber : Diskominfo Kota Bogor

Meski demikian, penambahan kapasitas itu dirasa juga masih kurang, jika melihat sebanyak 50 persen pasien berasal dari luar Kota Bogor.

Sehingga, Kota Bogor selama 10 tahun terus melakukan renovasi 25 puskesmas dan menambah puskesmas baru.

Namun, ketika semua itu siap, maka yang menjadi tantangan ke depan adalah sistem rujukan yang cepat, ketersediaan alat kesehatan dan tenaga kesehatan.

Baca Juga :   Wali Kota Bogor Cek Pembangunan¬†Lanjutan Masjid Agung, Progresnya "On The Track"

Sehingga lanjut Bima Arya, kesehatan adalah hal utama dalam membawa Indonesia emas di 2045 dan itu yang saat ini diperjuangkan Presiden Joko Widodo dan Menteri Kesehatan.

“Jadi yang ada dihadapan saya (dokter muda kadet sarjana kedokteran Unhas) ini akan menjadi garda terdepan pejuang kemanusian membawa kita menuju Indonesia emas 20245,” katanya.

Dengan catatan, para kadet ini bisa menjadikan masa kawah candradimuka ini menjadi laboratorium untuk membentuk diri sebagai pejuang kemanusiaan yang andal tidak hanya kuat pada bidang akademis, intelektual tapi juga kemanusiaan secara interpersonal skill.

Wakil Rektor 1 Bidang Akademik dan Perencanaan Unhan, Laksda TNI Agus Adriyanto mengatakan, Unhan telah melaksanakan 80 persen kurikulum standar kompetensi dan 20 persen ilmu kedokteran militer yang disusun selama 3,5tahun.

Setelah lulus dan menjalani wisuda, para kadet ini akan menjalani masa program klinik di rumah sakit selama dua tahun.

“Dokter muda kadet sarjana kedokteran Unhan merupakan para kadet pilihan yang telah siap memasuki program klinik di rumah,” katanya.

Sumber : Diskominfo Kota Bogor

Walaupun telah memiliki kedisiplinan yang tinggi, Agus tetap menitipkan para Kadet ini kepada Wali Kota Bogor, Bima Arya dan para pimpinan rumah sakit, para dokter dan manajemen rumah sakit agar program pendidikan ini bisa berjalan dengan sukses.

Baca Juga :   Polres Sukabumi Kota Gelar Olahraga Bersama Jelang Hari Bhayangkara ke-78

“Untuk para Kadet, jaga sikap dan komunikasi kepada semua petugas rumah sakit dan terkhusus kepada pasien. Jangan sampai terjadi komplain. Hal ini akan menjaga nama baik dan reputasi kadet, keluarga, almamater khususnya rumah sakit,” katanya.

Dalam serah terima ini juga dilakukan pengambilan sumpah dan pembacaan ikrar.

Dirut RSUD Kota Bogor, Ilham Chaidir mengatakan, dokter muda kadet sarjana kedokteran Unhan ini akan menjalani Koas atau program profesi.

“Ini sesuai dengan misi RSUD dan visinya menjadi rumah sakit pendidikan, karena saya percaya dengan pendidikan ini akan mengubah manusia berdasarkan dasar kemampuannya,” katanya.

Menurut dia, sejak 4 tahun terakhir ini RSUD Kota Bogor sudah menjalin kerja sama dengan Unhan untuk menerima lulusannya.

Selain Koas, RSUD juga sudah menerima mahasiswa dari spesialis penyakit dalam dari Fakultas Kedokteran Indonesia dan Urologi.

Ke depan lanjut Ilham, RSUD Kota Bogor akan terus meningkatkan dan fokus terhadap rumah sakit pendidikan. (*rls)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *