Breaking News

WJES 2024, Provinnsi Jawa Barat Optimistis Tingkatkan Kinerja Ekonomi

Kick Off West Java Economic Society (WJES) 2024 di Bale Pasundan, kantor Bank Indonesia (BI) Jabar, Kota Bandung, Kamis (29/2/2024).  (Foto : Humas Prov Jabar)

FOKUSMEDIANEWS.COM, KOTA BANDUNG – Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Barat terus berupaya mempertahankan dan meningkatkan kinerja ekonomi.

Penjabat Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Barat Taufiq Budi Santoso menyebut, kinerja ekonomi Jabar pada tahun 2023 diraih sebesar 5 persen dan telah memberikan andil pertumbuhan sebesar 0,67 persen terhadap ekonomi nasional.

Jabar pun menjadi provinsi dengan laju pertumbuhan ekonomi tertinggi dari sisi lapangan usaha terutama di sektor transportasi dan pergudangan sebesar 10,93 persen serta laju pertumbuhan ekonomi tertinggi dari sisi pengeluaran di sektor impor sebesar 17,60 persen.

“Jabar juga menjadi provinsi yang menempati peringkat pertama realisasi investasi tahun 2023 dengan nilai investasi sebesar Rp. 210,6 triliun,” ucap Taufiq pada acara Kick Off West Java Economic Society (WJES) 2024 di Bale Pasundan, kantor Bank Indonesia (BI) Jabar, Kota Bandung, Kamis (29/2/2024).

Taufiq pun menuturkan, pihaknya telah menyiapkan empat strategi demi meningkatkan investasi Jabar.  Pertama, meningkatkan kepastian dan kemudahan perizinan melalui peningkatan pelayanan investasi.  Kedua, mendorong pengembangan Industri hilirisasi berbasis potensi daerah dan sektor unggulan di Jabar, seperti pertanian, perkebunan, dan perikanan.  Ketiga, mendorong investasi inklusif melalui penciptaan lapangan kerja dan peningkatan daya saing UMK melalui kemitraan. Strategi keempat, ungkap Taufiq, mengakselerasi implementasi green economy melalui pemberian fasilitas, kemudahan, dan insentif pada green investment.

Baca Juga :   Spesialis Pembobol Warung di Palabuhanratu Sukabumi Dibekuk Polisi

Lebih lanjut Taufiq memaparkan, terdapat  empat kawasan strategis di Jabar yang sudah diamanatkan dalam peraturan presiden dalam rangka mendorong pertumbuhan ekonomi melalui perbaikan infrastruktur dan peningkatan investasi.

Empat kawasan strategis itu adalah Bodebekkarpur melalui Peraturan Presiden Nomor 60 Tahun 2020 dan kawasan Cekungan Bandung yang diamanatkan dalam Perpres No 45 Tahun 2018.

Dua kawasan strategis lainnya, yakni kawasan Rebana dan Jawa Barat bagian selatan yang dinaungi Perpres No 87 Tahun 2021.

Sementara itu, atas arahan Presiden RI, pertumbuhan ekonomi 2024 ditargetkan sebesar 5,7 persen dan target realisasi investasi tahun 2024 sebesar Rp.1.650 triliun.

“Seiring dengan peningkatan target investasi nasional, maka target investasi Jabar untuk Tahun 2024 diproyeksikan meningkat di kisaran Rp. 247-250 trilliun,” katanya.

Untuk itu, terdapat sejumlah fokus kebijakan investasi nasional yang harus diemban, yaitu perbaikan kebijakan investasi berkelanjutan serta pelayanan dan insentif investasi berdaya saing.

Baca Juga :   Tindak Lanjuti Pembersihan Sampah di Pantai Loji Dan Cibutun, Bupati Sukabumi Pimpin Susur Sungai

Kemudian investasi yang memberikan nilai tambah dan berorientasi pada green investment serta peningkatan kualitas investasi secara inklusif dan pemerataan.

“Kami berharap di kemudian hari sumbangan ekonomi Jabar terhadap nasional terus meningkat sejalan infrastruktur kita yang semakin lengkap,” ucap Taufiq.

“Mungkin beberapa tahun lalu Jabar belum seperti DKI dan Jatim, belum punya pelabuhan dan bandara sendiri dengan kapasitas yang cukup,” sambungnya.

“Alhamdulillah, sekarang Jabar sudah punya Pelabuhan Patimban dan Bandara Kertajati yang telah beroperasi kembali. Ini potensi luar biasa yang bisa meningkatkan pertumbuhan ekonomi Jawa Barat sepenuhnya,” tuturnya.

Taufiq menambahkan pula, sejumlah Proyek Strategis Nasional (PSN) yang dikerjakan di Jabar turut menopang kinerja perekonomian, seperti Tol Cisumdawu, kereta cepat Whoosh, dan sejumlah PSN lainnya.

Tak cuma itu, digitalisasi birokrasi juga memiliki kontribusi terhadap pertumbuhan perekonomian karena penerapan sistem digital dalam pelayanan pemerintah dapat meningkatkan akuntabilitas serta memudahkan dalam mengakses informasi dan layanan.

Optimalisasi infrastruktur 

Sementara itu Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Jabar Muhamad Nur menyebut bahwa untuk memperkuat stabilitas dan pertumbuhan ekonomi Jabar perlu ditopang melalui optimalisasi infrastruktur, sumber pertumbuhan ekonomi baru hingga digitalisasi.

Baca Juga :   Pimpin Apel Pertama, AKBP Maruly Pardede Berikan Arahan Khusus kepada Seluruh Personil Polres Sukabumi

Muhamad Nur menyampaikan pula, dengan berbagai perkembangan, perekonomian Jabar tahun 2024 diperkirakan tumbuh pada rentang 4,7 persen – 5,5 persen (yoy). Adapun capaian inflasi tahun 2024 diprakirakan berada pada rentang 2,5 persen ± 1 persen (yoy).

Selanjutnya, pada kesempatan itu Nur menyebut salah satu rekomendasi guna menjaga kinerja ekonomi di tahun 2024, yakni dengan mempertahankan dan memperkuat upaya-upaya pengendalian inflasi, khususnya inflasi pangan baik yang bersifat seasonal maupun struktural.

“Dalam pelaksanaannya agar berkoordinasi dengan Bapanas (Badan Pangan Nasional) dan Bulog,” kata Nur.

Upaya pengendalian inflasi secara seasonal antara lain Operasi Pasar Murah (OP), Gerakan Pangan Murah (GPM), Stabilisasi Pasokan dan Harga Pangan (SPHP), juga subsidi ongkos angkut.

Sedangkan upaya pengendalian inflasi struktural, seperti perluasan dan optimalisasi kerja sama antar daerah (KAD), penguatan dan evaluasi data stok pangan serta pelaporan secara rutin dalam rangka memperoleh Dana Insentif Daerah (DID).

Sumber : Humas Prov Jabar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *