Breaking News

Terima Kunjungan AICHR, Wakil Walikota Bogor Bicara Merawat dan Menjaga Keberagaman

Sambutan Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A. Rachim saat menerima kunjungan dari Asean Intergovernmental Commission on Human Rights (AICHR) di Balai Kota Bogor, Kamis (2/3/2023). Foto : Diskominfo Pemkot Bogor

FOKUSMEDIANEWS.COM, KOTA BOGOR – Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A. Rachim menerima kunjungan dari Asean Intergovernmental Commission on Human Rights (AICHR) yang merupakan komisi HAM antar pemerintah ASEAN di Ruang Paseban Suradipati, Balai Kota Bogor, Kamis (2/3/2023).

Kunjungan yang dihadiri oleh perwakilan setiap negara di ASEAN itu disambut oleh tarian tradisional dan seni lengser, yang dilanjutkan dengan sarapan bersama dengan menu kuliner khas Bogor.

Di awal sambutan pembukaan kegiatan Dedie Rachim lebih dulu menyampaikan sejarah Kota Bogor dari awal mula berdiri, luas wilayah, jumlah penduduk dan keberagaman yang ada di Kota Bogor.

Foto : Diskominfo Pemkot Bogor

“Dari jumlah penduduk sekitar 1,1 juta jiwa di Kota Bogor ini terdiri dari masyarakat dari berbagai suku, agama, ras dan keturunan yang hidup damai saling berdampingan secara baik dan hampir tidak terjadi konflik,” katanya.

Baca Juga :   Ribuan Warga Kota Bogor Antusias Menyambut Piala Adipura

Dalam kondisi dan situasi yang damai, tentram, aman dan nyaman ini lanjut Dedie Kota Bogor menjadi tempat tinggal dan kantor Istana Presiden yang jaraknya tidak jauh dari Balai Kota Bogor.

“Sebagai kota yang cukup besar dan menjadi tempat tinggal dan kantor presiden, Bogor sangat menjunjung tinggi hak asasi manusia,” katanya.

Meski dikenal dengan kota yang menjunjung hak asasi manusia, namun kehidupan kota yang berkaitan dengan hak asasi manusia selalu dinamis.

Foto : Diskominfo Pemkot Bogor
Foto : Diskominfo Pemkot Bogor

Diantaranya kata Dedie, seperti penataan dan pembinaan pedagang kaki lima yang secara aturan melanggar, tapi pedagang juga memiliki hak untuk berjualan ditempat yang sudah disediakan dan tidak mengganggu fasilitas umum.

Selanjutnya mengenai umat beragama dalam mendirikan rumah ibadah, Dedie mengakui bahwa pernah ada beberapa problem atau permasalahan, namun pada akhirnya itu semua bisa diselesaikan.

Baca Juga :   Hari Pers Nasional 2024, Wakil Wali Kota Bogor Ajak Pers Kawal Pemilu

“Jadi persoalan ini Alhamdulillah Pemkot dapat menyelesaikan dan mencarikan solusi dan menjadi solusi bagi semua pihak,” katanya.

Foto : Diskominfo Pemkot Bogor
Foto : Diskominfo Pemkot Bogor

Merawat dan menjaga keberagaman di Kota Bogor tidak saja soal keberagaman agama dan penataan PKL, tapi juga mengenai pemenuhan hak masyarakat dan pembangunan sumber daya manusia.

Dalam menjalankan fungsinya, pemerintah kota tidak hanya bergerak di pusat kota melainkan juga di wilayah melalui enam kecamatan dan 68 kelurahan yang setiap wilayah memiliki karakteristik masyarakat, sosial budaya, ekonomi yang berbeda-beda.

Namun itu menjadi modal untuk juga Hak asasi manusia turut dalam pembangunan sumber daya manusia dan ekonomi.

“Seperti suatu tempat di Bogor Selatan yang akan dikunjungi ini memiliki karakter persawahan yang berada di perbatasan perkotaan. Dan itu bermanfaat bagi masyarakat dengan adanya penataan dan pengembangan yang dilakukan pemerintah,” ujarnya.

Foto : Diskominfo Pemkot Bogor

Dalam kesempatan itu Director General Of ASEAN Cooperation, Ministry Of Affairs RI Sidharto Reza Suryodipuro menyampaikan ucapan sambutan kepada para peserta AICHR. Kegiatan ini merupakan kegiatan yang pertama kali dilakukan oleh AICHR.

Baca Juga :   Akses Jalan Kantor Pemerintahan di Katulampa Segera Dibangun

Remake from the Chair and the Representative of Indonesia to AICHR H.E Wahyuningrum mengatakan, saat ini AICHR sedang melakukan kegiatan di Jakarta.

“Kebetulan kita lagi sidang di Jakarta hari ini. Kemudian kami dapat surat terusan yang disampaikan untuk berkunjung ke Bogor. Nah ini pesertanya adalah wakil negara dari ASEAN intergovernmental human atau komisi ASEAN,” ujarnya.

Foto : Diskominfo Pemkot Bogor

Pada kunjungan kali ini kata Wahyuningrum, diadakan diskusi dan dialog mengenai persoalan-persoalan HAM tentang bagaimana solusi, kolaborasi dan penyelesaiannya. Selanjutnya para peserta AICHR kembali melanjutkan ke Mulyaharja.

“Kami ke Mulyaharja untuk bagaimana kota berkontribusi pada pemenuhan economic social dan culture,” ujarnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *