Breaking News

Rapat Bareng KPA, Sekda Ingin Ada Aplikasi Untuk Memonitor Penderita HIV

Dekda Kota Bogor Hj Syarifah Sofiah memimpin Rapat pertemuan kemitraan dalam penanggulangan AIDS di Balaikota Bogor. (Foto : Dok Diskominfo Kota Bogor)

FOKUSMEDIANEWS.COM, KOTA BOGOR – Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Bogor, Syarifah Sofiah memimpin rapat pertemuan kemitraan dalam penanggulangan AIDS di Paseban Surawisesa, Balai Kota Bogor, Selasa (10/10/2023).

Pada rapat ini Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Kota Bogor bersama kemitraan penanggulangan AIDS menyampaikan berbagai hal yang sudah dilakukan selama 2023, kendala di lapangan dan usulan perencanaan untuk 2024 mendatang.

“Dari Januari sampai Agustus tercatat ada 306 kasus HIV AIDS di Kota Bogor,” ujar Syarifah.

Sekda mengatakan, dari 306 kasus positif HIV di Kota Bogor ini 256 kasus merupakan laki-laki dan 50 kasus merupakan perempuan. Ke depan Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor ingin membuat aplikasi yang bisa memonitor kondisi masing-masing penderita HIV. Pasalnya penderita HIV ini memang bisa diobati, namun pengobatannya seumur hidup dan tidak bisa disembuhkan.

Baca Juga :   Peringati Hari AIDS Tingkat Sukabumi, Momentum Hilangkan Stigma dan Diskriminatif

“Walaupun begitu harus tetap diobati, kalau sudah diobati virusnya bisa menurun, jadi tingkat penularannya rendah. Sebaliknya kalau orang itu terkena HIV namun tidak mau berobat akibatnya bisa fatal, mulai dari kematian dan tentunya bisa menularkan ke orang lain lewat jarum suntik dan hubungan seksual,” jelasnya.

(Foto : Dok Diskominfo Kota Bogor)

Di tempat yang sama, Ketua KPA Kota Bogor Cyamiati Karolin mengatakan, berdasarkan analisa situasi HIV AIDS dari Dinkes Kota Bogor jumlah penderita HIV sampai bulan ini yakni 306 kasus se-kota Bogor. Dari data ini pihaknya melakukan berbagai upaya penanggulangan HIV AIDS semaksimal mungkin. Ini dilakukan agar pasien tidak sakit, menekan virus, bisa tetap produktif namun tidak menularkan lagi sehingga tidak ada kasus baru.

Baca Juga :   Haul Raden Saleh ke-146, Bima Arya : Raden Saleh Sosok Humanis, Plural dan Berjejaring Luas

“Kalau di lihat dari data Januari – Agustus kasusnya selalu ada. Bisa dikatakan setiap hari ada satu kasus HIV baru di Kota Bogor,” katanya.

Ia menambahkan, terkait pembuatan aplikasi yang diinginkan Sekda, tujuannya untuk memonitor agar tidak ada penularan dari pasien HIV kepada keluarga ataupun orang lain, melakukan tes kepada semua keluarga dan teman agar mengetahui pencegahan dan paham tentang HIV AIDS yang menular lewat hubungan badan, jarum suntik dan dari perilaku menyimpang seksual

Baca Juga :   Tangani Kendala Sistem Perlintasan Bandara Soetta, Imigrasi Tambah Personel

“HIV itu bisa menular, kalau sudah sakit HIV tidak bisa sembuh dan harus minum obat seumur hidup,” katanya. (*Rls)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *