Breaking News

Lestarikan Ngumbah Kujang Sebagai Tradisi Kota Bogor

Wakil Wali Kota Bogor Dedie A. Rachim menghadiri acara Ngumbah Kujang, dalam rangkaian Hari Jadi Bogor (HJB) ke 541 tahun, (Foto : Diskominfo Kota Bogor)

FOKUSMEDIANEWS.COM, KOTA BOGOR – Tradisi Ngumbah Kujang selalu dilakukan dalam rangkaian Hari Jadi Bogor (HJB). Di usianya yang kini menginjak 541 tahun, Tugu Kujang kembali dibersihkan oleh segenap tim yang terdiri dari berbagai unsur pada Jumat (9/6/2023) pagi.

Diantaranya personel dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Bogor, Pemadam Kebakaran (Damkar), anggota Yonif 315/Garuda didampingi para budayawan dan sesepuh Kota Bogor. Ngumbah Kujang juga disaksikan langsung Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A. Rachim.

“Kang Tjetjep Thoriq yang menginisiasi mulainya mengumbah Kujang di tahun 90. Ini menjadi bagian dari tradisi kota Bogor di dalam rangka memperingati hari jadinya yang ke setiap tahun,” ungkap Dedie Rachim.

Baca Juga :   Pastikan Pembangunan Sesuai Perencanaan, Wawalkot Bogor Cek Pembangunan Fasilitas GOR Bogor Selatan
Foto : Diskominfo Kota Bogor

Kata Dedie, prosesi ini sempat terhenti imbas dari pandemi Covid-19. Namun dengan kondisi yang membaik ke depan, Dedie berharap tradisi ini bisa dilestarikan.

“Tujuannya untuk mengenang dan mengingatkan betapa leluhur – leluhur kita punya satu visi mempersatukan bangsa melalui sebuah kesamaan simbol berupa Kujang,” sahutnya.

Simbol tersebut, masih kata Dedie, sebagai penguatan tali persaudaraan, menyatukan segala perbedaan, hingga menjadi simbol kesejahteraan. Kujang bukan menjadi alat untuk membunuh.

Baca Juga :   Dampingi Presiden Bagikan Sembako, Bima - Dedie Pamitan ke Jokowi
Foto : Diskominfo Kota Bogor

“Maka dari itu, generasi muda kita harus mengenal tradisi ini. Tradisi Sunda, Jawa Barat, khususnya Bogor. Kita lestarikan ke depan sebagai bentuk warisan yang non-benda yang terus-menerus kita jadikan pengingat untuk membangun kesejahteraan masyarakat,” ungkapnya.

Untuk itu Dedie berpesan kepada generasi muda agar ikut terlibat dalam pelestarian tradisi ini. Tidak hanya selalu diisi oleh para pupuhu dan kasepuhan saja. Namun harus mampu ditransfer ke generasi muda.

“Sehingga nilai-nilai baik ini juga bisa dimaknai sebagai sebuah semangat. Bahwa tradisi ini bukan terbatas hanya orang-orang tua, tetapi juga untuk generasi muda,” jelasnya.

Baca Juga :   Kapolres Sukabumi Kota Kunjung KH. Abuya Abdullah Muchtar, Jalin Kumunikaksi dan Pererat Silaturahmi
Foto : Diskominfo Kota Bogor

Di lokasi yang sama, Ketua Panitia Acara Ngumbah Kujang, Tjetjep Thoriq menambahkan, tradisi Babakti Ngumbah Kujang ini dilaksanakan oleh budayawan Bogor rutin setiap tahunnya. Pencucian kujang dilakukan selama tujuh hari.

“Dimulai pada tanggal 8 sampai 14 Juni dari jam 08.00 hingga jam 17.00. Ada tiga sumber air yang digunakan untuk mencuci Kujang. Diantaranya dari Cidangiang, Cikahuripan dan Cicalengka,” kata Tjetjep.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *