Breaking News

Kurangi Sampah Dari Sumbernya, Pemkot Bandung Bagikan Kang Empos

Foto: jabarprov.go.id

FOKUSMEDIANEWS.COM,  KOTA BANDUNG – Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung terus berupaya untuk menekan (mengurangi) sampah dari sumbernya, salah satunya dengan metoda Kang Empos.

Kang Empos atau Karung Ember Pengomposan adalah salah satu metoda pengolahan sampah secara organik. Kamis (30/11/2023), Pemkot Bandung membagikan ribuan Kang Empos kepada seluruh ketua RW se-Kota Bandung di GOR C-Tra Arena Bandung.

Sekretaris Daerah Kota Bandung, Ema Sumarna mengatakan, pembagian Kang Empos ini merupakan bagian dari program penyediaan sarana dan prasarana pengolahan sampah organik yang disiapkan Pemkot Bandung.

Ia menyebut, Pemkot Bandung telah menyiapkan anggaran sebesar 31,9 miliar rupiah berupa bantuan dan dukungan sarana dan prasarana berupa Kang Empos dan pembuatan hanggar-hanggar untuk maggotisasi di seluruh Kelurahan di Kota Bandung.

Baca Juga :   Kapolsek Bojonggenteng Resor Sukabumi Selenggarakan Jum'at Curhat

“Kang Empos ini akan diberikan kepada 20 persen penduduk per kelurahan dan hampir 90 persen barang tersebut telah diterima oleh masyarakat. Dengan adanya daya dukung sarana prasarana kita juga berikan edukasi terkait pemanfaatan Kang Empos,” kata Ema.

Sebagai informasi, sampah yang ada di Kota Bandung komposisi terbesarnya adalah sampah organik sekitar 40-60 persen.

Ema mengajak masyarakat untuk bersama mengolah sampah mulai dari sumber. Dengan kebersamaan dan kolaborasi seluruh pihak ia optimis Kota Bandung dapat keluar dari kedaruratan sampah. “Karena sosialisasi dan edukasi sudah berjalan. Mari semua menjadi pejuang menyelematkan kota dari sampah,” katanya.

Baca Juga :   Rangkaian HJKS ke-153, Wabup Sukabumi Lepas 10 Ribu Peserta Karnaval Budaya

Sementara itu, Kepala Dinas Lingkungan Hidup, Dudy Prayudi mengatakan, jumlah total Kang Empsos yang akan diberikan adalah 3.194 buah. Dengan estimasi pengolahan sampah organik yang dapat diolah sebesar 5 ton per hari.

Kang Empos ini juga akan diberikan kepada 20 persen penduduk per kelurahan. Jika ini sudah berjalan, Dudy menyebut metode ini dapat mengurangi sampah secara signifikan sampai 200 ton.

“Belum lagi ditambah dengan Kang Empos yang dibagikan ke 20 persen dari jumlah KK yang kalau ini secara masif dilakukan maka akan mengurangi sampah organik sekitar 200-an ton. Ini sangat signifikan untuk membantu Pemerintah Kota Bandung dalam mengurangi sampahnya yang 50 persen tidak bisa dibuang ke TPA Sarimukti,” ujarnya.

Baca Juga :   Wabup Sukabumi Paparkan Penanganan Stunting Kepada TPPS Provinsi Jabar

Selain itu, ada pula hanggar maggot di 151 Kelurahan yang ditargetkan dapat mengelola sampah organik mencapai 151 ton per hari.

“Kalau semuanya bisa berjalan bisa mengurangi sampah sangat banyak. Mudah-mudahan dengan upaya kita untuk menghadirkan dan memperbanyak di rumah-rumah tangga ini bisa mengurangi sampah organik yang ada di kota Bandung,” ungkapnya. (*lansr)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *