Breaking News

Atap Bangunan SMPN 2 Simpenan Ambruk, Kasi Sarpras Disdik Kab Sukabumi Lakukan Penanganan

Akibat hujan seras disertai angin kencang atap SMPN 2 Simpenan ambruk, Jum'at (19/1/2024) (Foto : Pusdalops BPBD Kab Sukabumi)

FOKUSMEDIANEWS.COM, KAB SUKABUMI – Hujan deras disertai angin kencang yang terjadi di Kampung Cigaru Rt. 005/ Rw. 002 Desa Kertajaya Kecamatan Simpenan, mengakibatkan atap bangunan SMPN 2 Simpenan ambruk.

Pusdalops BPBD Kabupaten Sukabumi lewat media resminya menyebutkan, akibat ambruknya atap bangunan SMPN 2 Simpenan tersebut sejumlah sarana pembelajaran mengalami kerusakan. Diantaranya 20 unit kumputer, 3 unit CPU, 3 unit printer, 20 set keyboard, 20 unit sooter, 50 kursi dan 19 meja. Diperkirakan kerugiatan hingga mencapai 300 juta rupiah.

Kasi Sarana Prasarana (Sarpras) Bidang SMP Dinas Pendidikan Kabupaten Sukabumi Zetta Nusantara Putra menjelaskan, pihaknya telah mendapatkan laporan dari Kepala Sekolah terkait ambruknya atap sekolah tersebut.

Baca Juga :   BPJS Kesehatan Cabang Sukabumi Sosialisasikan Manfaat Program JKN Desa Pasirhalang Sukaraja

“Saya melakukan analisa dari laporan tersebut. Disimpulkan kayu atap di SMPN 2 Simpenan itu memang sudah rapuh, sehingga ketika hujan besar sudah tidak bisa lagi menahan beban air. Maka, kayu-kayu atap itu roboh,” ujar Zetta, Sabtu (20/1/2024).

Zetta juga mengatakan, Dinas Pendidikan saat ini memang menghadapi persoalan yang cukup rumit terkait kondisi bangunan sejumlah sekolah.

Itu terjadi selain faktor cuaca juga karena kondisi bangunan memang banyak yang sudah tidak memadai. Terlebih lagi selama dua sekolah kosong karena covid sehingga tidak terurus.

Baca Juga :   Sekda Sukabumi Minta Penyaluran BPNT Berjalan Lancar Dan Tepat Sasaran

“Jadi kondisi sekolah tidak terkontrol, termasuk soal adanya kebocoran yang tidak terdeteksi. Ketika musim hujan semakin memperparah kondisi kayu dan bangunan sekolah,” ujarnya.

Selain itu, lanjut Zetta, anggaran pun sejak covid hingga kini belum stabil. Hal ini tentu jadi bahan pemikiran pihak disdik untuk memikirkan bagaimana caranya agar sekolah-sekolah yang sudah terlihat rusak itu segera direhab.

Zetta juga memangatakan, tidak bisa dipungkiri saat ini memang banyak sekolah yang rusak. Awalnya tidak rusak, tapi lama-lama kondisinya mengkhawatirkan, seperti di SMPN 2 Simpenan ini.

“Jika belum ada anggaran untuk rehab, kita turunkan saja gentengnya. Kita amankan dulu jangan sampai roboh oleh alam. Jadi istilahnya daripada roboh oleh alam mendingan kita amankan,” lanjut Zetta.

Baca Juga :   Dibangun Tahun ini, SMP PGRI 2 Palabuhanratu Kab Sukabumi Dapat Bantuan Tujuh Lokal

Dijelaskannya pula, ketika ada bangunan sekolah roboh tidak kemudian langsung direhab. Pasalnya, harus melihat dulu anggarannya dan juga skala prioritasnya.

Faktanya, selain harus menangani sekolah yang ambruk, pihak Disdik juga harus melakukan upaya penambahan kelas baru dan fasilitas di sekolah lain, termasuk ada sekolah yang harus direlokasi.

“Intinya, tentu kami akan segera melakukan langkah-langkah penanganan dan perbaikan agar proses belajar mengajar di setiap sekolah berjalan baik,” ujarnya. (*rls)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *