Breaking News

Wabup Sukabumi Ajak Camat Dan Kades Prioritaskan Program Aksi Penanganan Stunting

FOKUSMEDIANEWS.COM, KAB. SUKABUMI (25/1/2023)

Wakil Bupati Sukabumi H. Iyos Somantri mengajak Camat dan Kepala Desa memprioritaskan program aksi penanganan stunting di wilayahnya. Hal ini merupakan keseriusan Pemerintah Kabupaten Sukabumi untuk mencegah kasus penyakit yang mengganggu tumbuh kembang badan dan otak anak.

Hal itu disampaikan H. Iyos Somantri, yang juga sebagai ketua Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS) Kabupaten Sukabumi, saat membuka acara Review Kerja Tahunan Aksi Konvergensi Stunting di Aula Sekretariat. Palabuhanratu, Rabu (25/1/23).

“Betapa pentingnya menangani kasus stunting ini sehingga harus serempak bersama sama untuk terus menurunkannya, maka dari itu camat yang juga sebagai ketua TPPS harus banyak gerakan,” jelasnya.

Baca Juga :   Bentuk Kerjasama RI-Australia Sektor Kesehatan, Segera Dibangun Rumah Sakit International di Kota Bogor

Wabup Iyos menjabarkan, Survei Status Gizi Indonesia (SSGI) bahwa angka stunting di Kabupaten Sukabumi diangka 24,2 persen dengan sampling 200 ribu balita, namun hasil metode penelitian pemda membuktikan di angka 5,3 Persen dengan sampling seribu balita. Maka dari itu pemda akan berfokus kepada metode penelitian hasil akhir dengan angka 5,3 persen.

“Kita ingin merevalidasi angka 5,3 persen tersebut dengan betul-betul yang nantinya data itu akan di digitalisasikan oleh Dinas Kominfosan. Selain itu juga akan ditindaklanjuti melalui Gerakan Aksi Deteksi dan Intervensi Stunting (Gadis Sukabumi),” ungkapnya.

Baca Juga :   Upacara Peringatan HUT RI ke-78 di Lapas Warungkiara, 2 Napiter Bertugas Mengibarkan Bendera Merah Putih

Wabup Iyos menambahkan, saat ini Kabupaten Sukabumi terdapat 2.800 ibu hamil yang mengalami KEK dan anemia. Maka dari itu di bulan Februari ada dua hal yang akan menjadi program prioritas untuk terus dibidik dalam penanganan stunting, diantaranya stunting spesifik serta Kekurangan Energi Kronis (KEK) dan anemia pada ibu hamil.

“Mereka Itu harus di intervensi segera, peran camat yang juga sebagai ketua TPPS wilayah dan Kepala desa harus segera menyikapinya dengan sungguh- sungguh,” ujarnya.

Wabup berpesan, bagi siapapun masyarakat yang mengalami stunting untuk segera melaporkan ke pihak desa dan kecamatan.

“Masyarakat jangan malu apabila keluarganya mengalami stunting, maka harus lapor ke pemerintah desa atau Kecaman untuk ditindaklanjuti,” pintanya.

Baca Juga :   Bupati dan Wakil Bupati Sukabumi Laksanakan Shalat Idul Fitri di Pelataran Masjid Agung Palabuhanratu. Simak Amanatnya !!

Plt Kepala Dinas Kesehatan Kab. Sukabumi Ardiana Trisnawiana menambahkan, ada delapan aksi upaya penurunan stunting antara lain, analisa situasi, rencana kegiatan, rembug stunting, perbup/perwal tentang peran desa, kader pembangunan manusia, manajemen data, pengukuran dan publikasi, serta review kinerja tahunan.

“Review kerja tahunan aksi konvergensi stunting tahunan ini bertujuan untuk melihat capaian percepatan penurunan stunting di Kabupaten Sukabumi, juga untuk bahan laporan serta feedback penyusunan rencana delapan aksi konvergensi khususnya menjadi analisis situasi di tahun 2023,” ucap Ardiana.

Sumber : Sukabumikab.go.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *