Breaking News

Rakor Pengendalian Inflasi 2023, Bupati Marwan : Sembako di Sukabumi Masih Aman

FOKUSMEDIANEWS.COM, KAB. SUKABUMI (31/01/2023)

Bupati Sukabumi H. Marwan Hamami mengikuti rapat koordinasi (rakor) pengendalian inflasi tahun 2023 secara virtual dari Pendopo, Senin,30 Januari 2023. Rakor tersebut, dipimpin langsung Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia (Mendagri) H. M Tito Karnavian.

Dalam arahannya, H.M Tito Karnavian mengatakan, inflasi perlu diwaspadai oleh seluruh daerah. Apalagi, pola suplai dan demand yang berubah pasca pandemi dan perang sejumlah negara.

Baca Juga :   25 PNS Memasuki Masa Purnabakti, Sekda Sukabumi Berpesan Tetap Semangat Dan Optimis

“Masalah inflasi menjadi atensi. Sebab, pasca pandemi dan perang antar negara mengakibatkan demand melebihi suplai,” ujarnya.

Maka dari itu, inflasi menjadi perhatian penting. Sebab, menyangkut harga barang dan jasa yang bersentuhan dengan kebutuhan rakyat.

“Salah satu tugas kita melindungi rakyat agar terjaga ketersediaan barang kebutuhannya,” ucapnya.

Meskipun, inflasi di Indonesia masih cukup terjaga. Namun, hal tersebut harus terus dipantau agar tetap terjaga.

Baca Juga :   Sampai Mei 2023, PAD Kota Bogor Capai 34,99 Persen

“Ini harus dijaga. Kita tidak boleh lengah. Maka dari itu, kita melaksanakan rakor rutin ini. Termasuk mrngintervensi sejumlah hal untuk menjaga harga barang dan jasa,” ungkapnya.

Sementara itu, Bupati Sukabumi H. Marwan Hamami mengatakan, sejumlah upaya telah dilakukan untuk mencegah tingginya angka inflasi di Kabupaten Sukabumi. Hal itu mulai dari mencermati pergolakan harga di pasar hingga mengevaluasi hasil pertanian.

Baca Juga :   Peringati Hari Juang Siliwangi 2022, Wabup Sukabumi : Jadikan Nilai Kepahlawanan Motivasi Membangun Sukabumi Lebih Baik

“Kalau sembako di Kabupaten Sukabumi sejauh ini aman. Apalagi, Kabupaten Sukabumi itu penghasil,” bebernya, Senin (30/01/2023).

Meskipun begitu, Pemkab Sukabumi telah menyiapkan berbagai langkah untuk mengantisipasi inflasi. Apalagi menjelang puasa dan lebaran.

“Tanaman hasil panen kemarin kita upayakan bisa menjadi buffer stock. Selain itu, kita antisipasi harga sembako tinggi lewat upaya operasi pasar. Kita telah menyiapkan berbagai langkah,” pungkasnya.

Sumber : Humas Pemkab Sukabumi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *