Breaking News

Longsor di Kecamatan Empang Kota Bogor, Wakil Wali Kota Pantau Proses Evakuasi

Wakil Wali Kota Bogor Dedie A Rachim didampingi Forkopimda Kota Bogor meninjau langsung lokasi musibah longsor di Kelurahan Empang, Kecamatan Bogor Selatan, Kota Bogor Foto : Diskominfo Kota Bogor

FOKUSMEDIANEWS.COM, KOTA BOGOR – Peristiwa tanah longsor menimpa salah satu wilayah di di Kampung Sirna Sari, RT 7/4, Kelurahan Empang, Kecamatan Bogor Selatan, Kota Bogor, hari Rabu (15/3/2023) sekitar pukul 00.24. Longsor tersebut menimpa enam rumah dan 17 orang tertimpa reruntuhan.

Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A. Rachim bersama Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkompinda) Kota Bogor turun langsung ke lokasi bencana tanah longsor, Rabu (15/3/2023), untuk memantau langsung proses evakuasi korban yang masih tertimbun. Di lokasi, Dedie memantau langsung proses evakuasi dari atas rel jalur double track hingga turun langsung ke titik longsor.

Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A Rachim didampingi Forkopimda Kota Bogor memantau langsung proses evakuasi dari atas rel jalur double track hingga turun langsung ke titik longsor di Kampung Sirna Sari, RT 7/4, Kelurahan Empang, Kecamatan Bogor Selatan, Kota Bogor, Rabu (15/3/2023). Foto : Diskominfo Kota Bogor

“Lima orang yang sempat tertimpa selamat, enam orang yang mengalami luka-luka dibawa ke rumah sakit untuk mendapatkan penanganan, dua orang meninggal dunia. Pagi ini masih tersisa empat orang masih dalam proses evakuasi bersama TNI-Polri, Tagana, BPBD, Damkar, PMI unsur wilayah dan para relawan,” kata Dedie.

Baca Juga :   Sinergitas Gerakan pramuka dan Pemkot Bogor, Dukung Program Pendidikan, Kesehatan dan Lingkungan

Dedie pun berharap dan berdoa agar para korban yang masih dalam proses evakuasi bisa ditemukan dalam keadaan selamat.

Seiring Pemkot bersama TNI-Polri dan relawan melakukan proses penanganan bencana dan evakuasi, Dedie pun berkoordinasi dengan DJKA dan PT KAI untuk segera melakukan perbaikan rel jalur Bogor-Sukabumi.

“Sehingga proses evakuasi dan bencananya kita tangani, mobilitas warga untuk pergerakan ekonomi juga bisa berjalan. Karena tidak boleh dua-duanya mandek, ekonomi tidak jalan penanganan bencana juga mandeg,” katanya.

Baca Juga :   Dedie Rachim Hadiri Peringatan Isra Mi'raj Pemkot Bogor, Ini Pesannya

Untuk penanganan gawat darurat kata Dedie, Pemkot melalui wilayah sudah melakukan pendataan dan langsung akan mengirimkan bantuan darurat untuk bisa segera digunakan warga.

Terkait proses evakuasi warga lanjut Dedie, disiapkan hunian di rusunawa Cibuluh dan Menteng.

“Setelah dari sini Pemkot dan Forkopimda akan kerumah sakit untuk melihat kondisi korban,” ujarnya.

Penanganan bencana dilakukan oleh Pemkot Bogor bersama TNI-Polri dan relawan sejak malam tadi.

Kepala Pelaksana BPBD Kota Bogor, Theofilo Patrocinio Freitas mengatakan, proses evakuasi dilaksanakan hingga pukul 03.00 WIB.

“Iya dini hari tadi terjadi hujan cukup deras dan kondisi tanah masih labil, jadi setelah menyelamatkan korban dan evakuasi dihentikan sementara dan dilanjutkan pagi ini, kita berharap bisa terangkat pagi ini,” katanya.

Baca Juga :   Pemkot Bogor Serahkan LKPD Unaudited 2023 ke BPK Jabar
Foto : Diskominfo Kota Bogor

Prose evakuasi kata Theo mengalami kesulitan lantaran alat berat tidak bisa masuk ke lokasi, sehingga proses evakuasi dilakukan manual.

“Medannya relatif lebih aman karena terbuka dan posisi tebingan jauh, tapi kami masih minta proses pengerjaan perbaikan rel di atas yang menggantung untuk sementara dilihat dulu sampai petugas melakukan evakuasi,” katanya.

Hingga pukul 10.00 WIB hari Rabu (15/3/2023), petugas gabungan masih terus melakukan evakuasi dan pencarian 4 korban yang masih tertimbun. (Hms)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *