Breaking News

Gertak PSN di SDN Bantarjati 1 Kota Bogor, Sekda Jelaskan Nyamuk Aedes Aegypti

FOKUSMEDIANEWS.COM, KOTA BOGOR – Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor melalui Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bogor menggelar Gerakan Serentak Pemberantasan Sarang Nyamuk (Gertak PSN) di tujuh sekolah di Kota Bogor, tak terkecuali di SDN Bantarjati 1, Jalan Ciremai Ujung, Kota Bogor, Senin (1/4/2024). Pada Gertak PSN di SDN Bantarjati 1 ini, hadir Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Bogor, Syarifah Sofiah yang memberikan arahan secara langsung kepada para siswa.

Sekda Kota Bogor, Syarifah Sofiah mengatakan, hari ini dikumpulkan semua karena di Indonesia sedang mewabah kasus DBD termasuk di Kota Bogor. Anak-anak ini perlu diberikan ilmu terkait nyamuk Aedes Aegypti yang membawa virus DBD. Nyamuk ini memiliki ciri-cirinya berwarna hitam dengan bintik di badannya.

Baca Juga :   Masifkan Gerakan Pertanian Perkotaan, DKPP dan TPID Panen Cabai Rawit di Kampung Rambay

Sekda menerangkan, nyamuk ini mengigit pada saat udara dingin dan lembab pada pagi dan sore hari. Pada pagi nyamuk ini sudah aktif sekitar pukul 06.00 WIB sampai pukul 09.00 WIB dan menggigit lagi pada sore hari sekitar pukul 16.00 WIB sampai pukul 18.00 WIB. Gertak PSN ini dilakukan supaya anak-anak tidak digigit nyamuk dan tidak terkena DBD, karena dari 1.435 kasus DBD, 606 diantaranya berada di usia 5 sampai 14 tahun.

“Jadi kalau di sekolah liat ada air menggenang segera dibuang dan kalau ada wadahnya dikasih penutup, karena nyamuk ini bertelur di air bersih,” kata dia.

Baca Juga :   Terkait Penyegelan Kantor Desa Cihamerang Kab Sukabumi, Pasca Pertemuan Sepakat Untuk di Buka

Di tempat yang sama, Kepala Bidang Pelayanan Kesehatan Dinkes Kota Bogor, Elva Adhyaksani mengatakan, Pemkot Bogor membuat kebijakan untuk Gertak PSN di sekolah-sekolah yang hari ini serentak di tujuh lokasi, salah satunya di SDN Bantarjati 1. Di Gertak PSN ini, pihaknya tidak hanya menerangkan terkait jenis nyamuk Aedes Aegypti yang menyebabkan DBD, tapi turut melantik dua siswa kelas 5 menjadi Duta Jumantik.

“Dua Duta Jumantik ini tetap dibantu siswa-siswi lain untuk memastikan semua lokasi yang memungkinkan adanya penampungan air dibersihkan agar tidak ada perkembangan biakan nyamuk Aedes aegypti,” jelasnya.

Sementara itu, Camat Bogor Utara, Riki Robiansah mengatakan, di Kecamatan Bogor Utara jumlah kasus DBD tidak terlalu tinggi dan sampai saat ini tidak ada korban jiwa. Namun, diakuinya di SDN Bantarjati 1 ini memang pernah ada dua siswa yang terkena DBD yang sekarang sudah sembuh.

Baca Juga :   Tegur Pelanggar Lalulintas, Polantas di Sukabumi Gencarkan Upaya Preemtif di Ops Keselamatan

“Sebelum ada Gertak PSN di sekolah-sekolah, kami sudah melakukan Gertak PSN di setiap kelurahan dan RT/RW. Kami juga selalu menghimbau agar masyarakat melakukan pembersihan penampungan air di rumahnya masing-masing. Kami harap di semua sekolah pun bisa rutin melakukan Gertak PSN dan dua kader Jumantik bisa memotivasi teman yang lain untuk menjaga lingkungan agar penyebab DBD bisa dihindari,” kata Riki. (*rls)

Penulis: (Sumber) : Diskominfo Kota BogorEditor: Anom Nurzain

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *